Tuesday, 22 April 2014

Solat Berjemaah : Masyarakat, Mahasiswa, Janji Rasulullah

Kali ini saya ingin mengupas mengenai kelebihan solat berjemaah daripada beberapa sudut. Antaranya sudut kemasyarakatan, kesihatan, budaya hidup mahasiswa, dan pastinya ganjaran yang dijanjikan Allah menerusi hadis Rasulullah saw.

Firman Allah : إِنَّ الصَّلاَةَ كَانَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ كِتَابًا مَّوْقُوتًا   (Surah An Nisa ayat 103)

Lambang Kesatuan Umat

Solat berjemaah adalah aspek yang sangat dititik beratkan dalam islam. Ia adalah lambang sebuah keutuhan dan kekuatan ummat islam itu sendiri. Orang Kristian berbangga mereka berkumpul setiap minggu untuk menjalankan ritual ibadah mereka. Namun ketahuilah, kita lebih hebat kerana kita berkumpul lima kali sehari sedang mereka hanya sekali seminggu.

            Sebaik sahaja mendengar seruan azan, umat islam dari seceruk penjuru datang ke rumah Allah dengan satu tujuan yang sama iaitu menyembah Tuhan Sekalian Alam. Semuanya datang dengan matlamat sama bahkan melakukan perbuatan yang sama semuanya. Adanya rukun qauli dan fe`li semuanya dibuat melihatkan kebersamaan dan kekuatan umat islam. Tambahan pula adanya Imam yang mengetuai jemaah dan makmum yang mengikuti perbuatan imam. Inilah lambang sebuah kesatuan yang tidak ada tolak bandingnya.

Kelebihan solat berjemaah dari sudut kesihatan

Sebuah kajian yang dilakukan oleh seorang professor di Amerika Syarikat mendapati dalam tubuh manusia ada cas positif dan cas negatif. Cas positif membekalkan tenaga dan kekuatan kepada badan manakala cas begatif menyebabkan badan terasa lemah dan tidak bermaya. Apatah lagi jika badan aktif dan membuat pekerjaan berat, maka cas negatif akan banyak dalam tubuh badan kita.

            Sebagai contoh, setelah bangun tidur cas positif lebih banyak kerana tubuh kita telah mendapat rehat yang secukupnya. Manakala pada waktu tengah hari tubuh kita lemah kerana telah banyak melakukan pekerjaan sekaligus cas negatif banyak dalam badan kita.

            Hikmah solat berjemaah adalah dapat mengembalikan tenaga melalui pertukaran cas daripada negatif kepada positif. Bukankah semasa solat berjemaah kita merapatkan saff sehingga bahu bertemu bahu. Pertukaran cas negatif kepada positif berlaku semasa kita merapatkan saf bilamana bahu bertemu bahu dan sebagainya. Alangkah indahnya islam mengajarkan kita hikmah solat berjemaah.

           Selain itu di Malaysia Profesor Madya Dr Fatimah Ibrahim, Profesor Wan Abu Bakar dan Ng Siew Cheok merupakan perintis yang mengkaji kesan solat terhadap kesihatan manusia. Hal ini dikaji berdasarkan pergerakan otot, isyarat otak dan gelombang otak. Baca selanjutnya disini.

Peranan terhadap Mahasiswa

            Solat berjemaah sebenarnya melatih kita agar iltizam dengan waktu. Dengan solat berjemaah pada setiap waktu mengajarkan kita untuk mengurus waktu dengan baik. Kata seorang syeikh, “Solat berjemaah melatih kamu bagaimana cara mengurus waktu, maka mereka yang solat berjemaah kamu akan lihat urusannya seharian tersusun.”


Read more...

Sunday, 6 April 2014

Ciri-Ciri Sahabat Yang Baik


Imam Ghazali memberikan tips kepada kita untuk memilih sahabat. Sahabat disini merujuk kepada orang yang paling dekat dengan kita. Adapun untuk berkawan, kita bebas untuk berkawan dengan siapa sahaja selagi mana kita mampu kawal diri daripada terjebak dengan perangai mereka. Dalam Kitab Ihya` Ulumuddin disebut tips untuk memilih sahabat iaitu bijak, berakhlak baik, bukanlah orang fasiq dan tidak terlalu mencintai dunia.

            Sahabat yang bijak membolehkan kita menumpang kepintaran dan kebijaksaannya. Sahabat yang berakhlak pula membimbing kita untuk turut sama berakhlak baik seperti mereka. Kemudian, bagi orang fasiq pula tiada manfaat bersahabat dengan mereka kerana orang yang takutkan Allah tidak akan melakukan dosa besar.

Sebagaimana firman Allah dalam Surah Al Kahfi ayat 28 yang bermaksud, “Janganlah kamu mematuhi orang yang kami ketahui hatinya lalai daripada mengingati dan mematuhi pengajaran Kami di dalam Al Quran, serta dia menurut hawa nafsunya, dan tingkah lakunya pula melampaui batas kebenaran.”

            Seorang lelaki pernah berpesan kepada Saidina Ali, “Sesungguhnya sahabat kamu yang sejati adalah orang yang sentiasa bersama kamu ketika senang mahupun susah. Dan dia sanggup mengorbankan dirinya demi kebahagiaan kamu.”

Sahabat Yang Baik Menurut Hadis


Read more...

Monday, 24 March 2014

Palingkan Diri Daripada Maksiat

Firman Allah dalam Surah Al-Baqarah ayat 195 “Jangan kamu mencampakkan diri kamu ke lembah kebinasaan.” Orang yang berbuat maksiat adalah seumpama mereka yang sengaja mencampakkan diri ke lembah kebinasaan. Walaupun mereka tahu bahawa Allah membenci orang yang berbuat maksiat, namun kedegilan dan kecanduan terhadap maksiat itu sangat menebal sehingga mereka tidak mampu menahan diri.
 Ini adalah seumpama memakan buah yang beracun. Walaupun nampak sedap pada awalnya, namun racun itu akhirnya membunuh dirinya. Godaan kepada maksiat sangat kuat. Nafsu dalam diri, syaitan yang menghasut pasti menjadi catalyst (pemangkin) kepada maksiat.


Syahwat

Sesungguhnya syahwat itu dapat mengubah raja menjadi hamba dan kesabaran dapat mengubah hamba menjadi raja, bukankah anda melihat kisah Nabi Allah Yusuf dan Zulaikha?

Nabi Yusuf asalnya bekerja dengan Raja Aziz. Isteri Raja bernama Zulaikha telah terpikat dengan ketampanan Nabi Yusuf dan jatuh hati kepada baginda. Dan Zulaikha berusaha untuk menggoda Nabi Yusuf dengan bermacam helah. Namun Nabi Yusuf berjaya mengelak daripada godaan-godaan tersebut. Setelah berjaya menepis pujukan Zulaikha, beberapa tahun setelah itu Allah mengangkat Nabi Yusuf sebagai Menteri di Mesir. Itu bukti jelas dimana bersabar dengan syahwat itu pasti ada hikmah yang cukup besar.


Read more...

Friday, 28 February 2014

Allah Kekasih Setia Kita

Allah Sentiasa Ada Untuk Kita.

Tatkala kita bersedih berduka, kita merasakan seolah satu dunia membenci kita. Terkadang kita lakukan kesalahan kecil sahaja, tetapi manusia seluruhnya mencemuh kita seolah kita sudah melakukan dosa besar. Percayalah, tiada kekasih yang lebih setia melainkan Allah yang mendengar setiap luahan hambaNya.

Hamparkan setiap relung kedukaan di hadapan Allah, alirkan air mata, adukan segala masalah kepada Allah kerana Dia adalah pendengar yang setia. Kalau kita berkongsi masalah dengan manusia, boleh jadi lama-kelamaan beliau akan pandang serong kepada kita. Namun bilamana kita luahkan kepada Allah, maka itu menambahkan kasih Allah kepada kita.


Ada kisah seorang pemuda zaman tabien yang sentiasa melakukan maksiat. Tiba suatu hari beliau ingin bertaubat. Maka  beliau bertaubat siang dan malam daripada dosanya. Setiap malam beliau bangun daripada tidur lantas mengerjakan solat malam dan taubat memohon ampun daripada Allah. Perkara ini berterusan selama 50 tahun lantas beliau tertanya-tanya apakah taubatnya itu diterima Allah? Lalu beliau berdoa agar Allah menghantar isyarat apakah taubatnya diterima.

Kemudian beliau tidur dan bermimpi bahwa Allah suka melihat hambaNya bertaubat. Oleh kerana itulah  Allah campakkan perasaan berdosa padanya, maka dia akan terus sentiasa bertaubat meskipun Allah sudah pun menerima taubatnya.

            Oleh itu, jangan lah kita merasakan diri keseorangan, sedangkan Allah sentiasa ada untuk kita. Allah sentiasa dekat kepada kita bahkan Allah sentiasa membuka pintu taubat untuk kita berubah menjadi hambaNya. Bertaubatlah daripada segala dosa dan noda yang menghanyutkan kita.

Jom dekat dengan Allah.


Read more...

Friday, 17 January 2014

Warkah Ilmu Buat Mahasiswa

Fitrah datang ke Mesir, masing-masing pasakkan dalam diri untuk menjadi ulama`. Naluri sebagai sebagai seorang penuntut ilmu itu mempunyai sifat cinta dan kasih akan ilmu itu sendiri.

Sebelum kita meneroka lebih jauh, beberapa persoalan ingin dilontarkan untuk santapan kita bersama. Kenapa pilih jurusan agama@medik? Kenapa datang ke Mesir? Jawapan kepada dua soalan inilah yang akan menjadi asas kepada kita untuk terus menongkah bahtera di bumi serba mencabar ini.

Setelah menjawab kedua soalan diatas, kita semua bersepakat bahawasanya semuanya memerlukan ilmu sebagai petrol yang akan menjana kenderaan kita. Ya, sebab itu kita datang ke Mesir kerana kita dahagakan lautan ilmu tersebut.


Ilmu sebagai prakarsa mendekatkan diri kepada ALLAH.
Allah SWT berfirman dalam Quran yang bermaksud, Allah mengangkat darjat orang berilmu dan beriman dalam dalam kalangan kamu dengan beberapa darjat.

Sudah terang lagi bersuluh orang berilmu mempunyai kedudukan yang istimewa disisi Allah SWT. Kepada siapa Allah bagi kelebihan-kelebihan kalau bukan orang berilmu? Mereka diganjari pelbagai kelebihan dan keistimewaan yang tidak dicapai manusia biasa. Bahkan darjat mereka lebih tinggi daripada `abid (ahli ibadah). Sabda Rasulullah SAW :


عن ابن عباس رضي الله عنهما قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : "فقيه واحد أشد على الشيطان من ألف عابد"           
                          رواه الترمذي وابن ماجه

Yang bermaksud, “Seseorang yang alim itu lebih ditakuti syaitan daripada seribu orang abid.”                      Hadis dikeluarkan oleh Tarmizi dan Ibn Majah

Bergembiralah wahai penuntut ilmu sekalian. Betapa tingginya darjat kamu di sisi ALLAH.


Menuntut ilmu itu jihad.


عن أنس رضي الله عنه قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : "من خرج في طلب العلم فهو في سبيل الله حتى يرجع"    
أخرجه الترميذي          

Daripada Anas RA berkata, sabda Rasulullah SAW : “Barangsiapa keluar menuntut ilmu maka dia sebenarnya berjihad di jalan Allah sehingga dia kembali.” Hadis dikeluarkan oleh Imam Tarmizi RA

Bergembiralah wahai penuntut ilmu sekalian, setiap langkah kita ke kuliah, kelas talaqqi semuanya dikira sebagai jihad dijalan Allah. Berbekalkan hati yang ikhlas belajar keranaNya nescaya Allah akan mencatatkan pahala yang tidak terkira banyaknya!


Menuntut ilmu adalah jambatan ke syurga

 قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : من سلك طريقا يلتمس فيه علما سهَل الله له به طريقا إلى الجنة.             
                       رواه الترمذي وابن ماجه

Sabda Rasulullah SAW : Barangsiapa yang menjalani suatu jalan yang mencari ia didalamnya akan ilmu, maka Allah SWT memudahkan baginya jalan menuju ke syurga.

Maka kuatkan azam dan tekad untuk kita menjadi seseorang yang berilmu. Benar kata Imam Syafie RA, Ilmu itu cahaya dan cahaya Allah tidak akan menyuluh pembuat maksiat. Hindarkan diri anda daripada melazimi maksiat, segera bertaubat jika berbuat, InsyaAllah kita akan jadi mukmin yang kuat.

Wallahu a`lam.

Abdullah Hussin,
Kuliah Bahasa Arab Universiti Al Azhar.

Read more...

Monday, 30 December 2013

Apresiasi buatmu Abah : Ampun Si Anak Tengung

Kalau bisa ku putar dunia,
Ku ingin kembali saat kita bersama,
Walaupun suasana agak tegang dan hiba,
Ku bersalah kepadamu.

Entah mengapa diri ini,
diselaputi rasa rindu kepadamu,
rindu akan kalammu,
nasihat berharga sepanjang waktu.

Dalam kesibukan ku seharian,
terkadang dirimu ku lupakan,
Teguranmu ku pandang enteng,
Ampun aku si anak tengung.

Tatkala masa terus berputar,
Dirimu semakin meningkat umur,
Sedang aku gigih belayar,
Di lautan ilmu akan terus ku belajar.

Abah,
Diraut wajahmu tersimpan seribu impian,
Ingin melihat anakmu menjadi ilmuwan,
Menjejak langkah ulama` silam,
Seterusnya dakwah ummat kepada Islam.

Segala ampun maaf ku pinta, 
Sungguh ku tak pandai bermain kata,
Melainkan ungkapan tanpa suara,
Keyboard ini menterjemah bicara.

Ku harap redhamu duhai bapa,
Jalanan ilmu ini sangat bermakna,
Akhirnya ku sedar kenapa,
Aku berada di bumi anbiya`.

Tidak ada bicara seindah kata,
Melainkan sebuah janji setia,
Akan ku gapai istana cita-cita,
Demi melihat dikau bahagia.

Ampunkan daku, redhai aku, Doakan aku berjaya.
Dikau pesan agar aku menjadi ulama`. Daku ingat itu.

*Abah, sesungguhnya air mataku yang menulis lembaran ini.

Read more...

Sunday, 16 June 2013

Dilema Mahasiswa Kini

“Tidak sabar rasanya hendak menjejakkan kaki ke bumi anbiya`,” kata Faris kepada gurunya. “Pasakkan niat yang tinggi, sertakan bersama azam dan usaha untuk jadi orang alim,” Pesan Ustaz Marwan. “Carilah mutiara berharga disebalik pepasir seluas Sahara,” tambah Ustaz Maruan lagi.

Semangat untuk menuntut ilmu kian membuak-buak tatkala mendapat khabar dapat menjejakkan kaki ke Mesir. Al-Azhar, syeikh, ilmu, orang alim, padang pasir. Ini adalah bayangan pertama ketika di Malaysia bila menyebut Mesir. Apatah lagi didorong dengan hasrat dan harapan keluarga untuk melihat kita belajar ilmu warisan para ulama’.

Kata Hasan Al Basri RA “ Jika tidak kerana ulama’ maka manusia akan menjadi seperti haiwan.” Betapa peri pentingnya peranan ulama` dalam mendidik masyarakat. Maka atas gagasan inilah kita datang ke Mesir. Perjalanan sejauh 8000km dari Malaysia mengambil masa 12 jam di atas kapal terbang merentasi benua asia terus ke benua Afrika.

Kehadiran ke Mesir adalah untuk mendokong harapan orang kampung sekurang-kurangnya melepaskan fardu kifayah terhadap masyarakat di kampung. Kita semua adalah harapan mereka disana. Sebelum berangkat, ramai yang menghulurkan sokongan dari sudut honorarium. Namun bukan itu hasrat mereka sebenarnya. 

Terselit disebalik not RM 10 itu seribu satu harapan untuk melihat kita menjadi orang alim.
Masa kian berlalu pergi, bertahun kita di Mesir manakala bagi mahasiswa baru pula hampir 9 bulan berada disini. Satu persoalan untuk kita fikirkan bersama, adakah semangat dan keazaman untuk menuntut ilmu kian meningkat atau semakin menurun?

Pertama kali menjejakkan kaki di sini, semangat berkobar-kobar untuk menggali permata ilmu.

Hari pertama kita bangun di awal pagi, semangat berqiamullail di bumi anbiya`. Setiap hari diisi dengan pengisian jiwa dan rohani. Awalnya begitu teruja dengan kelas talaqqi, kelas tafaqquh, majlis ilmu di Masjid Azhar, mudhayafah, berpagian ke Darrasah untuk mengaji quran dengan Syeikh Ashraf Hasani Hafizohullah.

Namun setelah beberapa ketika keadaan ini berubah sebaliknya. Bukan setakat kelas kuliah, kelas markaz lughah pun terasa berat nak melangkah walaupun kehadiran dicatat. Ditambah pula dengan suasana dan cuaca di sini yang “memikat” untuk kita terus berada didalam dakapan saratoga. Malam pula dihias dengan movie sehingga rela bersengkang mata demi menghabiskan episod cerita.

Sehubungan dengan itu, kata Syeikh Ashraf Al Hasani, “Istiqamah itu lebih afhal daripada seribu keramat.” Maka pintalah doa kepada Allah agar memberi kekuatan kepada kita untuk menghadapi liku-liku perjalanan di bumi Nabi Musa ini.

Setiap hari adalah kejayaan buat kita. Terus bakar semangat kita untuk bersuhbah dengan orang alim. Hadir majlis ilmu mereka, pinta nasihat dan doa daripada ulama`. Semoga hidup kita diberkati Rabbul Izzati.

Konklusinya, peranan sahabat amat penting dalam memacu akhlak seseorang. Maka samalah kita menasihati sahabat tatkala dia terleka. Ayuh berpimpin tangan menuju matlamat yang kekal abadi, redha Allah.

Abdullah bin Hussin
Kuliah Bahasa Arab,
Universiti Al Azhar, Kaherah.

*Artikel ini pernah diterbitkan dalam Fajar Jumaat terbitan Keluarga Pelajar-Pelajar Kelantan Mesir. Keluaran ke 400.

Read more...