Saturday, 21 July 2012

Ramadhan: Loncatan Keteguhan Keimanan

Lama kita tidak bersua, dek kala melaksanakan amanah dunia, walau demikian akhirat jangan dilupa, lalu kini hamba mencoretkan bicara, kata dan nota untuk mengingatkan kita, agar kita tidak terus alpa, semoga bermanfaat untuk semua.
Selamat Datang Ramadhan!!

Setahun sudah Ramadhan 1432H meninggalkan kita, kini bersua pula dengan kalendar baru 1433H. Alhamdulillah kita masih dipertemukan dengan bulan yang mulia ini.
Kuhadapkan syukur sembah kepada Ilahi,
kerana masih dinyawakan sehingga hari ini,
masih sempat ku bertemu kekasih tercinta,
Ramadhan datang dan terus menerpa,
samada kita sedar atau lupa,
Dia datang menurut kehendakNya,
Dia pergi tatkala memenuhi tuntutan fitrah alam fana.

Tuan puan sekalian,
Jadikanlah Ramadhan kali ini sebagai batu loncatan untuk kita terus menghambakan diri kita kepada ALLAH, jangan pernah biarkan Ramadhan terus berlalu meninggalkan kita tanpa ada apa-apa kesan kepada kita. Anggap saja Ramadhan ini adalah yang terakhir buat diri kita, Puasa kita ini adalah yang terakhirnya, Solat kita adalah yang terakhir, zikir kita merupakan zikir yang terakhir dan kata-kata kita adalah yang terakhir sebelum kita menuju ke alam yang masih kita samar-samar akan bahagia atau deritanya disana. Maka berbahagialah mereka yang menggunakan saat kedatangan bulan tercinta ini dengan amal soleh, menyuruh yang maaruf dan mencegah yang mungkar. Akan tetapi, celakalah mereka yang membiarkan Ramadhan ini terus berlalu. Paginya sahur, siangnya puasa, senjanya berbuka, akan tetapi amalan yang lain tetap sama. Umpatan yang membabi buta hendakah dihindar, fitnah yang keji hendaklah dipelihara, buah mulut yang kosong hendaklah dijaga, mata yang melihat pasti nya dibendung dari melihat maksiat, telinga yang dianugerah jangan mempergunakan sesuka hati,tangan yang dikurnia biarlah memegang yang HALAL, kaki yang melangkah biarlah menerjah "اماكن طيَب"(tempat-tempat yang baik) dan fikiran janganlah melayang entah kemana. Sebaliknya gunakan segala anggota badan kita untuk mentaatiNya, penuhi setiap tuntutanNya, jalankan setiap amanahNya, jauhi segala laranganNya. 

Pakej Ramadhan

,المستمعون الكرام
Ramadhan ini didatangkan dengan pakej yang lengkap kepada kita. Tidaklah Ramadhan itu cukup dengan sahur, puasa dan berbuka sahaja. Akan tetapi ianya satu pakej yang sangat lumayan. Pagi beningnya diisi dengan Qiamullail, penuhi ruang udara dengan zikir dan bacaan Al-Quran, kemudian sahur dan Solat Subuh. Setelah itu, isilah masa dengan membaca Al-Quran atau belajar Ilmu baharu. Sesudah Zohor, gunakan masa sebaiknya masa ada ingin berehat atau beribadah sehingga Asar. Apabila Asar menjelma basahkan bibir kita dengan zikir tanda pengabdian kita kepada Sang Pencipta. Terawih sesudah Isyak jangan dibuat kerana rutin  atau adat, tetapi laksanakanlah demi mengejar keampunan Tuhan Sekalian ALAM. Justeru itu, Ramadhan hendaklah di"beli" secara pakej dan gunakanlah segala pakej itu kerana ALLAH telah menjanjikan pahala bagi sesiapa yang taat kepadaNya. Amalan sunat dicatatkan sepertimana amalan fardu dan amalan fardu di gandakan 70 kali ganda. Wah, tawaran hebat ini hanya datang sekali setahun sahaja!!

Ramadhan : Tanda Kasihnya ALLAH


Saudara-saudari,
Kata seorang pujangga,
Saatnya kini tiba,
Ramadhan yang didamba kini hadir
Bulan mulia amalan dilipat ganda,
Ayuh penuhinya dengan ketaatan!!

Sedar atau tidak sebenarnya Ramadhan yang datang adalah hadiah tanda kasihnya ALLAH kepada kita. Sungguh besar "hadiah" Allah kepada kita sehinggakan tidur pun dikurniakan pahala, apatah lagi zikir yang diratib demiNya atau pun solat yang didirikan hanya untukNya? Sungguh besar hadiah ini Ya Rabb.

Sabda Rasulullah saw:
"Barangsiapa yang mendirikan Ramadhan dengan penuh keimanan nescaya diampunkan segala dosa-dosanya yang lalu."
Allah menjanjikan pengampunan kepada hambaNya yang memenuhi "RAMADHAN MALL" dengan penuh keimanan dan ketaatan. Sungguh hebat kasihMu Ilahi, jika manusia tidak menyedari, sungguh mereka adalah orang yang rugi.
Setahun berlalu dengan kemaksiatan,
ibadah dilakukan bagai melepaskan batuk ditangga, 
itupun hanya sekelumit cuma, 
kini Ramadhan datang dengan kasihNya, 
moga kita diampunkan dosa, 
seterusnya ALLAH menerima amalan kita.

Kemaksiatan dalam Ramadhan : Syaitan VS Nafsu


Sabda Rasulullah saw.:
"Apabila datang bulan Ramadhan, dibukakan pintu langit dan ditutup pintu neraka serta dibelenggu segala syaitan."

Hadis diatas jelas menunjukkan bahawa syaitan yang direjam dibelenggu tatkala datangnya Bulan Ramadhan. Namun seringkali kita tertanya, mengapa ada orang yang berbuat kemungkaran sedangkan syaitan telah diikat, apakah ada "waris" atau "pusaka" mereka tatkala mereka diikat? Persoalan ini dapat dijawab dengan penulis mengatakan bahawa sebenarnya kejahatan , kemungkaran tersebut didorong oleh nafsu yang bermaharajalela dalam diri seseorang, semakin kuat nafsu, semakin kuat ajakan untuk berbuat mungkar. Namun harus diingat bahwa kita telah terlepas dari satu "catalyzer" iaitu syaitan, maka gunakanlah kesempatan ini untuk merubah diri kita ke arah yang lebih baik.
        Tatkala datangnya Ramadhan, syaitan dibelenggu kaki dan tangan, ini adalah sinar harapan, bagi mereka yang berwawasan, untuk melakukan loncatan kearah yang lebih gemilang. Jelasnya, gunakan kesempatan yang ada untuk meningkatkan ketaqwaan kita kepada Rabbul Izzati.

Kesimpulan

Saudara saudari sekalian,
Ramadhan yang datang gunakan sebaik mungkin, kerana masa depan belum tentu milik kita, rebutlah peluang untuk menikmati Ramadhan yang indah, biarpun nama nya panas terik. Daku yakin dalam setiap kesulitan pasti ada kesenangan yang tersembunyi, apa ertinya dingin salju jika tidak pernah menahan teriknya mentari, apa erti manisnya madu jika tidak pernah menelan hempedu, apakah nikmat kekenyangan jika kita tidak pernah menahan siksanya kelaparan. Jika hari ini seorang anak kelaparan, menderita siksa, maka Ramadhan ini adalah waktunya untuk kita merasai perit dan jerih mereka yang kian kelaparan sepanjang masa. Jadikanlah Ramadhan ini yang terbaik sepanjang hidup kita. Hidup hanya untuk ALLAH.
       * Saatnya kini tiba *




No comments:

Post a comment