Sunday, 6 April 2014

Ciri-Ciri Sahabat Yang Baik


Imam Ghazali memberikan tips kepada kita untuk memilih sahabat. Sahabat disini merujuk kepada orang yang paling dekat dengan kita. Adapun untuk berkawan, kita bebas untuk berkawan dengan siapa sahaja selagi mana kita mampu kawal diri daripada terjebak dengan perangai mereka. Dalam Kitab Ihya` Ulumuddin disebut tips untuk memilih sahabat iaitu bijak, berakhlak baik, bukanlah orang fasiq dan tidak terlalu mencintai dunia.

            Sahabat yang bijak membolehkan kita menumpang kepintaran dan kebijaksaannya. Sahabat yang berakhlak pula membimbing kita untuk turut sama berakhlak baik seperti mereka. Kemudian, bagi orang fasiq pula tiada manfaat bersahabat dengan mereka kerana orang yang takutkan Allah tidak akan melakukan dosa besar.

Sebagaimana firman Allah dalam Surah Al Kahfi ayat 28 yang bermaksud, “Janganlah kamu mematuhi orang yang kami ketahui hatinya lalai daripada mengingati dan mematuhi pengajaran Kami di dalam Al Quran, serta dia menurut hawa nafsunya, dan tingkah lakunya pula melampaui batas kebenaran.”

            Seorang lelaki pernah berpesan kepada Saidina Ali, “Sesungguhnya sahabat kamu yang sejati adalah orang yang sentiasa bersama kamu ketika senang mahupun susah. Dan dia sanggup mengorbankan dirinya demi kebahagiaan kamu.”

Sahabat Yang Baik Menurut Hadis


Sahabat yang baik mendekatkan
kita kepada Allah
Dalam satu ketika Rasulullah s.a.w. ditanya oleh para sahabat, "Apakah ciri-ciri seorang manusia yang boleh dijadikan sebagai teman yang baik? Baginda s.a.w. menjawab (dengan maksud), "Dia adalah teman yang bersama-sama membantu kita ketika mana kita mengingati Allah s.w.t. dan dia jugalah yang memberi peringatan kepada kita ketika mana kita alpa dan lalai dalam mengingati-Nya".

Kemudian sahabat bertanya lagi,"Apakah pula ciri-ciri sahabat yang tidak baik?" Baginda s.a.w. membalas (dengan maksud), "Dia adalah teman yang bukan sahaja tidak membantu kita semasa kita mengingati Allah s.w.t. malahan dia juga tidak menegur semasa kita alpa dalam dosa dan maksiat."

            Sudah terang lagi bersuluh, kalam Baginda kalam keramat menjadi pedoman berguna kepada kita selaku ummatnya untuk memilih sahabat yang baik. Ada sahabat yang bilamana kita memandangnya, lantas teringat akan Allah. Setiap bait tutur kata yang dilontarkan menyebabkan hati kita teruja untuk terus bertaqwa kepada Allah.

Sahabat Sentiasa Bersama Kita

Tatkala kita dirundum kesedihan dan kepiluan, kata-kata beliau menjadi pemangkin semangat untuk kita terus berbahagia. Saat mana kita lemah dalam perjuangan, beliau meniupkan api semangat perjuangan yang takkan pernah padam. Bilamana kita melakukan maksiat dan alpa, dia ingatkan. Ini semua adalah natijah dan kelebihan kita memiliki sahabat yang baik.

Manakala seorang kawan biasa, kerana dialah kita dirundum pilu ditimpa masalah. Saat kita lemah dalam perjuangan, pasti ada kata-kata yang dihemburkan. Katanya, “Bagaimana nak berjuang kalau lembik begini, cakap je lebih.” Saat hati kita lalai dan kita terjatuh dalam lembah maksiat, dia terus juga mengumpat kepada kita. “Katanya seorang pejuang, tapi subuh dinasour.” Inilah bahana kita silap memilih teman.

Sahabat yang baik pastinya akan menyokong apa sahaja kebaikan yang kita lakukan. Sokongannya pula tidak berbelah bahagi menyebabkan kita lebih seronok bekerja. Sahabat ini tidak mengenal erti penat lelah bersama kita, baik kita berada diatas mahupun dibawah.

Ciri-ciri Sahabat Yang Baik Menurut Imam Ghazali.
  1. Jika kau berbuat baik kepadanya, maka dia juga akan melindungimu.
  2. Jika engkau merapatkan ikatan persahabatan dengannya, maka dia akan membalas balik persahabatanmu itu.
  3. Jika engkau memerlukan pertolongan darinya, maka dia akan berupaya membantu sepenuh kemampuannya.
  4. Jika engkau tawarkan berbuat baik kepadanya, maka dia akan menyambut dengan baik.
  5. Jika dia memperolehi kebaikan daripadamu, maka dia akan menghargai kebaikan itu.
  6. Jikad ia melihat aib kamu, maka dia akan berusaha menutupinya.
  7. Jika engkau meminta sesuatu bantuan darinya, maka dia akan mengusahakannya dengan sungguh-sungguh.
  8. Jika engkau berdiam diri (karena malu untuk meminta), maka ia akan bertanyakan kesulitan yang kamu hadapi.
  9. Jika bencana datang menimpa dirimu, maka dia akan berbuat sesuatu untuk meringankan kesusahanmu itu.
  10. Jika engkau berkata benar kepadanya, niscaya dia akan membenarkanmu.
  11. Jika engkau merencanakan sesuatu kebaikan, maka dengan senang hati dia akan membantu rencana itu.
  12. Jika kamu berdua sedang berbeza pendapat atau berselisih faham, nescaya dia akan lebih senang mengalah untuk menjaga hubungan ini.
Justeru pilih sahabat yang baik kerana sahabat yang baik akan menuntun kita menuju syurga Allah. Carilah sahabat yang baik, bilamana kamu sudah dapatinya, maka sayangilah dia kerana dia juga menyayangimu kerana Allah. Bersahabat di dunia, berjiran di syurga.
 
Wallahu a`lam.

Abdullah Bin Hussin
Kuliah Bahasa Arab,
Universiti Al Azhar Kaherah.

*Artikel ini pernah dikeluarkan dalam Fajar Jumaat,
Keluarga Pelajar-Pelajar Kelantan Mesir pada
28 Mac 2014

No comments:

Post a comment